July 19, 2010

Hargai Aku Selagi Ber-Guna



Ell,gadis yang ke-kurang-an segala-nya. Hidup-nya kini malap,tidak se-indah dulu. Situasi hidup-nya dahulu dan sekarang amat ber-beza sama sekali. Hidup-nya yang sebelum ini di-sampah-kan. Hidup-nya yang kini di-abai-kan. Malang amat gadis ini,sadis. Dari satu masalah ke satu masalah,masing-masing ber-golek laju masuk dalam hidup-nya yang tentu-nya semakin parah dan daif.Hati-nya,ber-sopak teruk. Jiwa-nya,kosong. Masalah tidak pernah lekang dalam hidup-nya walaupun se-saat. Ber-tindan-tindan masalah,atas bahu lain dalam otak lain. Setiap masalah memerlu-kan jalan pe-nyelesai-an yang ter-baik dan ini me-merlu-kan dia ber-fikir secara rasional dan bijak.


Kau sayang aku tak? Serius.


Bila kau boleh sayang aku 24/7? Serius. Aku tak main-main. Aku sayang kau,kau pun mesti sayang aku. Baru kita boleh bahagia walaupun dekat dunia saja. Takpa,janji aku gembira sebab kau sayang aku. Aku tak nak kau sayang aku macam mana orang sebelum kau sayang aku. Aku tak rasa sayang dia. Aku nak sayang yang betul-betul boleh buat aku lemas. Takpa,janji kau ada untuk bagi aku oksigen. Aku sayang kau se-orang.



Bila kau boleh rindu aku 24/7? Serius. Aku tak main-main. Aku rindu kau,rindu bibir pink kau. Rindu se-gala-nya tentang diri kau. Kau tahu tak? Aku rindu nak kau peluk aku erat-erat. Aku rindu nak kau cium pipi aku tanpa henti. Takpa,aku suka. Aku rindu nak tengok kau senyum. Kalau kau senyum sampai ke telinga,aku terus boleh senyum keliling kepala. Aku rindu kau cakap,I love you. Sumpah,aku cair. Aku rindu kau se-orang,



Bila kau boleh jadi milik aku 24/7? Serius. Aku tak main-main. Aku perlu-kan kau,kau bagi aku tenaga untuk jadi kuat. Kau bagi aku tenaga untuk lupa masa silam aku. Kau tak nak tengok aku sedih,kau buat aku ketawa. Aku perlu-kan ke-istimewa-an kau untuk buat aku terus ketawa. Aku perlu-kan hilai ketawa kau,supaya aku sentiasa bagi kau senyum-an bukan tangis-an. Aku juga perlu-kan bibir kau untuk ber-cantum dengan bibir aku sebab aku perlu-kan kau se-orang.



ps: Wa sayang lu sangat-sangat. Tolong buka mata,hargai wa selagi wa masih ber-nafas.




No comments:

Post a Comment

Ludahan

Note: Only a member of this blog may post a comment.